Friday, March 17, 2017

10 Cara TENANGKAN HATI Dalam Berusaha?

10 Cara Bagaimana Untuk TENANG Dalam Berusaha?
#1
Jangan terlalu fikirkan hasil, tenang. Usaha. Bila kita tenang, aura lebih terserlah. Hargai usaha dan serah pada Allah swt. Hati kita dalam genggaman-Nya.
#2
Bebaskan diri dari penghargaan manusia, jangan merasa hebat. Dia yang Maha Hebat yang menjadikan diri kita hebat.Jika kita niat untuk buat baik, Dia akan balas dengan kebaikan. InsyaAllah
#3
Jangan terlalu rasa bersalah, ia akan melemahkan 'energy' kita. Taubat dan perbaiki kesilapan.
#4
Kita tahu dunia ini tempat ujian, markahnya nanti di Padang Mahsyar. InsyaAllah, kita akan tenang kerana sentiasa ingat untuk mengumpul banyak bekalan untuk dibawa pulang ke tempat abadi.
#5
Dunia bukan tempat berlumba, tetapi untuk melakukan yang terbaik. Bukan untuk fokus dicakap orang baik, tetapi perlu menjadi orang yang baik. Bukan sebab hendak tunjuk hebat tapi ia ibadah. Sentiasa periksa ketulusan dan keikhlasan hati.
#6
Maksimakan ikhtiar. Atur strategi dan taubat terus menerus. Sentiasa tenang, pasti ada jalan. Sebab rezeki susah kerana terhalang oleh dosa. Jadi banyakkan taubat, Allah akan membuka rezeki tanpa disangka.
#7
Hidup harus lurus, harus ada ketulusan dn keikhlasan. Andai tiada, usaha kita tidak menjadi amal kebaikan.
#8
Ketika kita mahukan sesuatu, bertenanglah untuk menghadapi prosesnya. Setiap satu doa, Allah akan jawab.
#9
Tiada orang yang lebih hebat dan kuat tanpa mengatasi masalah. Jika mahu naik kelas, kita mesti mengatasi masalah. Ubah definisi masalah menjadi positif.
#10
Mengeluh hanya menambahkan masalah. Tangani dengan rasa syukur,banyak beramal, sedekah dan berdoa. Tenangkan hati yang gelisah. Masalah itu, Allah yang izinkan ia berlaku.
Petikan dari buku 'Ingatkan jadi SAINTIS, tapi jadi PENULIS' (Farrawati Sabli)
COMING SOON :)

Wednesday, March 15, 2017

7 SEBAB KENAPA HATI TIDAK TENANG?

PERTAMA
#KurangBersyukur
Prinsip mendapat ketenangan dengan syukur:
1) Usah tunggu bahagia untuk kita bersyukur, tetapi bersyukur dahulu untuk dapat bahagia.
2) Usah tunggu banyaknya nikmat baru hendak bersyukur, tetapi bersyukurlah atas nikmat yang sedikit. Apabila kita bersyukur pada nikmat yang sedikit, Allah akan tambah nikmat. InsyaAllah.
Kualiti jiwa adalah pada kualiti SYUKUR.

Mengapa sukar untuk BERSYUKUR?
#TersalahFokus
Adakalanya:
-Kita terlalu fokus pada apa yang tidak ada, tidak fokus pada apa yang telah ada.
-Kita terlalu fokus pada kekurangan, bukan pada kelebihan.
-Kita terlalu fokus pada nikmat, tidak fokus pada Pemberi Nikmat.
Kerana tersalah fokus, kita lebih banyak mengeluh dari bersyukur. Hidup jadi tidak tenang kerana titik-titik penyakit hati makin menebal. Tekanan dari ujian hidup tidak dapat diuruskan dengan baik.
Bersyukurlah! Terlalu banyak nikmat yang perlu disyukuri. Alhamdulillah.

KEDUA
#SukarMemaafkan
Kajian dari pakar psikologi telah membuktikan bahawa memaafkan mampu menghilangkan segala beban dalam hidup kita. Namun, caranya sudah tentu dengan kemaafan yang disertai dengan penuh keikhlasan sehingga kehidupan kita menjadi lebih tenang dan indah.
.
MENGAPA TIADA MAAF BAGIMU?
Sesuatu perkara yang menyakitkan satu ketika dulu kita simpan-simpan dan pendam dalam hati, ianya umpama menyimpan sebuah bara api di dalam hati, tidak berapi, tetapi terus berasap, jika tidak dipadam, mungkin bara api itu terbakar lagi.
.
Apalagi ada orang lain yang membantu untuk mengipas bara api itu. Tentulah makin berapi-api kemarahan itu. Makin benci, makin dendam, makin marah.
.
Begitu sakit menyimpan dendam dan kemarahan. Hati sakit, jiwa sakit, gundah gulana. Hati bagai terpenjara dalam rasa dendam yang tidak berkesudahan.
.
Pujuklah hati, jangan sakit lagi.
Pujuklah hati, jangan terus lemah begini.
.
Andai ingin hidup tenang dan bahagia, sulitkah untuk memaafkan?
Kawan, hidup hanya sementara. Akhirat juga yang kekal abadi. Maafkanlah....

KETIGA
#TerlaluMengharapPadanganManusia
Apabila membuat sesuatu pekerjaan, yang diharapkan adalah pujian manusia, bukan pujian Ilahi. Contohnya, buat baik mengharap suami puji, mengharap suami puji depan kawan-kawan dia. Namun, bila tidak dapat apa yang diharapkan, mulalah marah sendiri. 

Jika ikhlas dalam sesuatu hal, tidak timbul pengharapan pada manusia, ia memenatkan kerana masing-masing punya ego tersendiri. Sebaliknya, lakukanlah sesuatu itu, dengan hanya mengharapkan Redha Ilahi. 

InsyaAllah, hati akan tenang kerana telah membuatkan amal baik dengan hanya memohon pandangan Allah.

Akan bersambung.




AKIBAT DEPRESI

Keluarga dan Penjaga Terdedah kepada KEMURUNGAN.
Itulah tajuk perbincangan di MHI tadi (15/3/2017). Saya tekun mendengar sebab ia adalah dalam niche penulisan saya.
.
Puan Hariyati Ariffin, ibu kepada seorang pesakit kemurungan berkongsi rasa di MHI tadi. Anak perempuannya yang kini berusia 35 tahun, menghidapi penyakit kemurungan sejak 11 tahun yang lalu. Pada peringkat awal, anak dia mempunyai simptom seperti tidak mahu bekerja, malas yang luar biasa, tidur di sebelah siang, dan berjaga di sebelah malam.
.
Puan Hariyati mengatakan kini anaknya itu telah pulih 80% dengan bantuan ubat psikiatri dari hospital, namun, masih malas. Tidak mengemaskan rumah, anti-sosial, hanya mengurung dirinya di bilik dan sangat sensitif. Sehingga anak bongsunya tidak boleh tinggal di rumah kerana anaknya yang sakit itu sangat cemburu. Terpaksa dicarikan rumah sewa yang lain agar anak bongsunya dapat belajar dengan tenang.
.
Puan Haryati masih bekerja, apabila dia balik kerja, cermin tingkap habis pecah-pecah. Rumah berselerak. Perlu sabar dengan karenah anak itu, namun, kerana sehingga 11 tahun bergelumang dengan tekanan hebat akibat masalah tekanan anaknya, dia juga mengalami kemurungan tetapi masih boleh dikawal.
.
Allahuakbar, Allah berikan ketabahan yang luar biasa kepada ibu ini, diuji dengan anak yang sakit 'ketidakseimbangan bahan kimia di dalam otak', menyebabkan anak itu abnormal dari segi mental.
Semoga tabah Puan Hariyati, kasih ibu membawa ke Syurga!

Thursday, January 19, 2017

Mama Writerpreneur (17-24)

Motivasi Menulis
************************************

Andai kita buat satu perkara yang tidak membuat kita bahagia, mungkin saat itu kita perlu memikirkan perkara yang lain yang membuatkan hati kita bahagia.
.
Ketika kita merasakan Sang Pencipta telah menutup satu pintu, boleh jadi Dia membuka pintu-pintu lain buat kita. Tapi, sekiranya kita tidak nampak pintu-pintu lain itu, bahkan kita hanya nampak hanya satu pintu sahaja. Bahagia tidak kunjung tiba, kita tidak kunjung maju malah mundur. Kejayaan terasa masih terlalu jauh.
.
Bila kita buat sesuatu perkara dengan ikhlas, rupa-rupanya ia hadiah yang begitu indah diciptakan buat kita.
.
Seandainya kita asyik mendapat nasib yang buruk, ia sebenarnya boleh mengeluarkan potensi diri kita yang sebenar.
.
Bersangka baik, setiap yang berlaku tidak ada yang sia-sia.

Farrawati Sabli
Selalu alami proses rebranding diri

Wednesday, January 18, 2017

Mama Writerpreneur (16-24)

'WHY' yang jelas, karya terhasil

Ramai orang yang ingin menulis, mereka pasti akan bertanya soalan-soalan ini.

Bagaimana mula menulis?
Apa yang patut ditulis?
Bila masa yang terbaik untuk menulis?
Siapa yang patut saya rujuk untuk mengajar saya menulis?
Berapa jumlah muka surat yang perlu untuk buat satu buku? Berapa kos terbit sendiri?
Apa yang perlu saya buat jika ketika menulis berlaku 'Mental Block'?

Pelbagai soalan-soalan yang berbangkit akan ditanya.

Namun, kunci untuk menulis sebuah karya sehingga jadi adalah satu soalan yang amat penting iaitu:

MENGAPA AKU MENULIS?

MENGAPA??

WHY?? WHY??

Jika anda telah menemui jawapan bagi soalan MENGAPA AKU MENULIS?

Anda secara tidak langsung akan menemui jawapan-jawapan yang lainnya.

Mengapa saya menulis?

1) Untuk ibu saya yang sakit Schizoprenia sejak saya berumur 11 tahun, pernah satu ketika saya bertanya kepada ibu, 'Mak, jika saya berikan mama hadiah, mama mahu hadiah apa|?
Ibu saya menjawab, 'Mama tidak mahu apa-apa nak, mama mahu satu sahaja iaitu 'KETENANGAN HATI'. Mama sangat menderita sebab hati tidak tenang, terpaksa bergantung dengan ubat penenang seumur hidup. Sejak dari hari itu, saya mencari pelbagai buku, mengkaji dan menulis sehingga terbitnya buku pertama '7 Rahsia Tenang Menghadapi Ujian Hidup' pada 1 Oktober 2016.

2) Untuk anak-anak. Saya sediakan ilmu kehidupan buat rujukan anak-anak. Kebanyakan ilmu ini saya dapat melalui pengalaman sendiri di Universiti Kehidupan. Andai umur saya tidak panjang, biarlah anak-anak saya membesar dengan buku-buku tulisan saya.

3) Menyedaikan bekalan untuk di alam Akhirat. Jika kita tulis ilmu berfaedah, yang membaca mendapat manfaat, insyaAllah, ia menjadi bekalan kita di Sana nanti.

Jadi,

Sebelum mula menulis, pastikan 'Why' anda jelas. Ia mampu menundukkan segala kesukaran sepanjang perjalanan anda menuju impian.

Selamat Menulis!!

Farrawati Sabli
 

Tuesday, January 17, 2017

Mama Writerpreneur (15-24)

Bagaimana menyentuh jiwa pembaca?

Menulis dengan jiwa dan rasa
**************************************
Sebelum menulis, cuba tanamkan rasa kecintaan, ketulusan dan kejujuran dalam diri. Rasakan ia, expresskan perasaan anda dan tulis.
Contoh:
a) Aku sayang kamu (tulis dan baca)
b) Aku sayang kamu (bayangkan orang yang paling kamu sayang, contohnya ibu. Bayangkan bagaimana anda expresskan rasa cinta pada ibu kamu)
Hasil:
A) Mendatar sahaja. Mesej tidak sampai ke hati.
B) Kita dapat merasakan cinta itu dengan penuh penghayatan. Intonasi dan penyampaian menjadi lain. Tanpa disedari, air mata berjurai-jurai ketika menulis.
.
Bagi penulis yang menulis tanpa jiwa, cinta dan tulus, karya mereka tidak mendatangkan kesan pada pembaca.
.
Jika ketika menulis, bersama dengan jiwa, cinta dan tulus, InsyaAllah, karya kita sentiasa menjadi sebutan. Kerana apa yang kita cuba sampaikan lahir dari hati, bukan dari hujung jari.
Kejujuran sangat penting dalam menulis.


Selamat Menulis!

Farrawati Sabli

Thursday, January 12, 2017

Mama writerpreneur (14-24)

WAKTU MENULIS


Dalam keadaan kesibukan kita sebagai seorang surirumah yang menulis, waktu yang amat berharga untuk menulis adalah ketika anak-anak telah tidur. Namun, pada setiap malam ketika menidurkan anak, kita juga ikut tertidur. Ini kerana badan sudah terlalu penat dengan aktiviti seharian, walaupun hanya di rumah.

Siapa kata surirumah tidak penat? Hanya orang mengalaminya yang tahu :)

Jadi, apa yang saya buat adalah, saya akan tidur awal. Ketika saya menidurkan anak-anak, saya juga akan tidur bersama mereka. Saya tidak mahu kehilangan momen menidurkan anak-anak yang masih kecil dek kerana terlalu ghairah menulis. Tidak...

Namun, saya bangun awal. Saya bangun sebelum Subuh. Di situlah saya ambil kesempatan untuk menulis. Dan, alhamdulillah, ilham menulis mencurah-curah saat itu. Seandainya saya tidak ada idea untuk menulis, saya akan membaca. Ia diselang selikan.

Jom, wujudkan waktu menulis!

Tulis sampai siap ya, bulatkan hati, jangan tiga segikan hati.

Wednesday, January 11, 2017

Mama Writerpreneur (13-24)

MENULIS GAYA HAMKA

Menurut HAMKA, tulisan yang lebih berharga ialah yang jujur, pendek dan terang. Jika panjang pun, ia ditulis dengan cara yang tidak membosankan. Tulisan yang lebih jitu sampai ke hati adalah tulisan yang benar-benar datangnya dari hati. Maka, hati jugalah yang menerimanya.

Adapun, tulisan yang hanya datang dari hujung jari, perginya ke pelupuk mata si pembaca untuk menidurkannya.

Pesan HAMKA lagi, kita haruslah menggunakan akal dengan saksama, ia seperti juga bermain olahraga juga. Perlu kepada latihan yang lama, dan kesungguhan yang tidak henti-henti. Orang yang berakal memandang ringan segala kesusahan, lumrah segala halangan yang menghambat tujuannya, sebab andai tujuan kita mulia, bertambah sulit untuk menempuhinya.

Sebagai penulis, elakkan:
-Merasa kagum pada diri sendiri
-Bongkak dengan nama dan keturunan sehingga lupa menyelidiki di manakah kekurangan diri
-Sukakan populariti

Sumber: Falsafah Hidup, Hamka

Monday, January 9, 2017

Mama Writerpreneur (12-24)

Menulis dari HATI? Uruskan hati dengan baik


Setiap hari yang kita lalui, satu ujian yang kita seringkali terlepas pandang dan tidak sedar adalah ujian bagi hati. 

HATI, dalam sehari, ia berubah-ubah. Kadang-kadang, sebelah pagi kita tenang, damai dan gembira. Entah kenapa, tengahari, kita resah, risau. Sebelah petang, kita gembira semula dan sebelah malam pula terasa hendak marah sahaja. 

Oleh itu, sebagai penulis, selain menguruskan masa untuk menulis. First thing first, uruskan hati yang selalu berbolak balik itu. Tulisan kita itu, lahirnya dari hati, andai hati kita tidak menentu, tulisan kita juga tidak menentu. Plot cerita berubah-ubah, untuk penulis novel, mungkin ada baiknya, kerana turun naik perasaan ketika membikin cerita itu penting. Namun, untuk penulis agama atau motivasi, hati tidak boleh hendak berubah-ubah, ia kena sentiasa berada di zon positif. Kita hendak mengajak orang lain ke arah kebaikan, memberi inspirasi dan motivasi. Sebelum kita mengubah orang, kita hendaklah berubah dulu. Perubahan itu bermula dari HATI.

Tiada rahsia apa, kembali pada Allah SWT, kerana dia yang membolak balik hati manusia. Hati manusia dalam genggaman Dia. Sedari, dan sentiasa muhasabah diri. Tanamkan kerendahan hati, sifat kehambaan dan jadilah Hamba Allah yang sentiasa tawadduk. 

MENULIS??

Betulkn sahaja Niat, Dia bantu. Ilham, ruang masa untuk menulis, itu semua rezeki dari-Nya, yang sentiasa mempermudahkan urusan kita.



'Fikir baik-baik, tulis baik-baik 
Sentiasa berada di zon positif. Bersama kita menjaga 'hati' baik-baik, bolak-balik hati itu, UJIAN kita setiap hari' -FS

Semoga bermanfaat!!







Mama Writerpreneur (11-24)

7 Petua Mula Menulis?

1) Buat keputusan
Hari ini, buat keputusan anda ingin menulis sehingga terbit buku pertama. Selagi anda tidak buat keputusan, buku tidak akan siap. Berani memulainya.

2) Sediakan dateline

3) Jadikan menulis itu satu tabiat, agar anda tidak rasa ia merupakan satu bebanan yang berat untuk dipikul. Cara membina tabiat menulis adalah disiplin menulis selama 21 hari, selepas itu anda akan terbiasa menulis sehingga jika tidak menulis satu hari anda gelisah, hari-hari kena buat, seperti mandi, hari-hari kena mandi, jika tidak mandi anda gelisah.

4) Wujudkan waktu menulis. Rancang bila anda ingin menulis. Bila ada anak-anak kecil, anda mungkin hanya dapat menulis ketika semua anak sudah tidur. Namun, anda masih boleh menulis bila-bila masa yang ada idea, contohnya ketika masak, ada idea, terus tulis dan sekiranya bermanfaat post di FB. Bergelar penulis dan surirumah, kena pandai mencuri. Opss, curi masa ya.

5) Untuk menghangatkan suasana menulis, kemaskan meja belajar anda. Susun dengan rapi, letakkan perfum yang menyegarkan. Bila sudah kemas, ia seperti magnet yang inginkan anda melekat saja di meja belajar anda untuk menulis.

6) Perbanyakkan rakan-rakan di kalangan penulis. Caranya, berkawan dulu dengan sifu penulisan, atau sesiapa sahaja penulis yang anda kenal. Follow dan rajin komen di status dia. Di kalangan followers dia, tentulah semuapun punya cita-cita dengn anda. Ada yang sudah ada buku, dan ada yang baru hendak belajar. Jadikan mereka kawan baru anda.

7) Bekerjasama dengan sang minda bawah sedar. Caranya, tulis di kertas. Dengan izin Allah, buku saya yang bertajuk............. siap pada 31/12/2017. Tulis secara spesifik, dan tampal di tempat anda sentiasa dapat lihat. Bayangkan hujung tahun nanti anda memegang buku anda sendiri. Dan, senyumlah, seolah-olah impian anda memegang buku itu telah pun tercapai.

Farrawati Sabli

Saturday, January 7, 2017

Mama Writerpreneur (10-24)

RAHSIA MENULIS DARI HATI

Menulis itu adalah cermin pada diri kita, maka bila kita up status di media sosial, cuba menggunakan perkataan-perkataan yang baik dan positif.

Jika seseorang itu kita nampak reputasinya sangat hebat dan berjaya. Namun, andai dia suka menulis kata-kata negatif, mengeluh, menunjukkan dirinya seorang yang pendendam, orang lain sedikit demi sedikit akan menjauhinya. Kerana, status yang ditulis itu menunjukkan status hatinya.
.
Menulis itu, bila ia selari dengan hati, kita merasakan ianya lahir dengan semulajadi. Namun, bila kita cuba berpura-pura, lain di hati, lain di mulut, lain yang ditulis. Ia adalah satu bebanan. Oleh itu, jadilah diri sendiri. Bukan orang yang berpura-pura.
.
Ini soal HATI.
.
Setiap hari, cuba bersihkan hati. Pastikan hati sentiasa tenang dan damai.
.
Cari penawar bagi hati yang sakit, dengan MAAF dan MEMINTA MAAF.
Cari damai bagi hati yang gelisah, dengan ZIKRULLAH, selalu ingat Allah SWT.
.
Mohon pada Allah, Dia-lah yang membolak balik hati manusia.
.
Dalam sehari, rasa hati atau mood kita boleh berubah-ubah. Sedari hakikat ini dan berusaha untuk menjadikan hati kita sentiasa damai.
.
Baru mudah kita melontarkan kata-kata yang penuh hikmah dan kata-kata yang positif ikhlas dari hati.
.
Namun, bayangkan jika kita dalam keadaan hati yang marah dan resah, bagaimana mungkin kita menulis kata-kata yang baik.
.
Orang lain juga rasa tempiasnya.
.
Sedangkan ketika kita marah di rumah, anak-anak juga boleh menjadi mangsa kemarahan kita. Mereka buat hanya kesalahan kecil namun suara kita marah dengan anak-anak begitu tinggi seolah-olah mereka melakukan kesalahan yang sangat besar.
.
Sahabat,
.
Bersama kita berusaha menjaga sekeping HATI itu,  mudah mudahan orang yang membaca setiap penulisan kita di media sosial sentiasa terkesan dan mendapat manfaat.
.
Di situ, pahala mengalir pada kita. InsyaAllah

Mama Writerpreneur
Farrawati Sabli


Mama Writerpreneur (9-24)

10 ALASAN KENAPA TERBIT BUKU SENDIRI?

Hari ini, Sifu Penulisan Tuan Zamri Mohammad berkongsi mengenai Terbit Sendiri. Saya sangat alert bila sifu-sifu penulisan berkongsi mengenai Terbit Sendiri @ Self-Publish kerana buku pertama saya adalah terbit sendiri.

Berikut saya kongsikan mengenai perkongsian mengenai perkara ini di Facebook beliau pada 7/1/2017.

Kenapa ada yang mahu menulis dan menerbitkan sendiri buku mereka?
Pertama, uji.
“Saya tidak tahu sama ada penerbit mahu atau tidak buku ini. Maka saya terbitkan dahulu dan melihat respon pembaca.”
Kedua, ditolak
“Manuskrip saya dahulu ditolak oleh penerbit. Maka saya mahu terbitkan sendiri dalam jumlah yang kecil.”
Ketiga, cepat-cepat
“Saya mahu ia terbit segera kerana sudah ada yang mahukan. Maka saya mahu terbitkan sedikit demi sedikit. Habis sahaja saya ulang cetak.”
Keempat, lihat
“Saya suka melihat ia dalam bentuk buku. Tidak mengapa, walaupun satu. Saya simpan naskhah ini. Lagi-lagi maklumat ini sukar dijumpai di kedai buku.”
Kelima, kumpul
“Ramai minta saya kumpulkan. Kata mereka pening mahu skrol atau bawah dalam Facebook dan blog. Maka saya susun dan kumpulkan sendiri.”
Keenam, sikit
“Saya mahu uji dahulu, jika 20 naskhah habis dalam tempoh empat hari, saya akan cetak lagi. Manalah tahu jika banyak terjual, saya akan ajukan kepada penerbit.”
Ketujuh, pelajar
“Saya tulis dan terbit untuk anak murid yang belajar dalam kelas. Isteri saya yang mengendalikan kelas memasak hujung minggu pun diminta oleh para pesertanya jika ada buku. Mudah sedikit."
Kelapan, mati
“Saya mahu meninggal dunia dengan meninggalkan sesuatu. Jika buku terbit sendiri ada di rumah, anak dan pasangan dapat mengambil faedah daripadanya.”
Kesembilan, kenangan
“Saya mahu rakamkan memori bekerja dan berkeluarga dalam bentuk tulisan yang bercetak. Banyak foto dalam komputer mahu disusun dan dijadikan buku. Nanti saya berikan kepada anak-anak.”
Kesepuluh, simpan
“Saya sudah bersara. Saya mahu tulis dan beri inspirasi kepada orang muda, pengalaman saya bekerja dahulu.”
Apa pun alasan tulis dan terbit sendiri, majoriti tujuan mereka bersifat ‘noble’. Perkara yang dapat dilakukan sekarang menguasai apakah itu format penulisan yang mudah ditulis dan senang dibaca, susun atur yang selesa dilihat dan cara menerbitkan buku sendiri dalam jumlah mampu tanggung.
Apakah tujuan mulia saudara menulis dan menerbitkan buku sendiri?
Bukankah tahun ini tahun yang sesuai menjadikan ia nyata?

Bagi sesiapa yang ingin menulis, follow Facebook Tuan Zamri Mohamad


Gambar di atas bersama Tuan Zamri Mohamad ketika Konvensyen Penulisan 2016 di Wisma Sejarah Kuala Lumpur pada 17 Disember 2016.  

Tuan Zamri memegang buku Terbit Sendiri saya.
Alhamdulillah

Catatan Mama Writerpreneur
Farrawati Sabli


Friday, January 6, 2017

Mama Writerpreneur (8-24)

Kisah Hari Sabtu
**************

Sudah menjadi rutin selama tujuh hari di tahun baru ini, bangun seawal jam 4am. Cuba menanam tabiat ini di awal tahun, walau adakalanya sangat liat untuk bangun, tapi selalu baca dalam buku, jika mahu berjaya, kena bangun awal pagi. Bila sudah terbiasa, alarm clock sudah tidak diperlukan lagi. Sudah tentu, sang minda bawah sedar itu yang mengejutkan aku.

Seusai tahajud, mengadu dengan yang Maha Mendengar, aku lantas membuka laptop dan membuat entry di blog, ini juga adalah satu cabaran pada diriku untuk menulis entry di blog yang sudah hampir dua tahun dilupakan.

Bila suara azan Subuh kedengaran, aku segera tunaikan. Kata Ustaz, tunaikan solat di awal waktu. Kemudian, sambung kembali aktiviti menulis. Seronok menulis di awal subuh namun belum siap satu bab, anak kecil memecahkan kesunyian Subuh, tangisannya itu pastinya berbunyi begini. 'Mama, nak susu, mama, nak susu'.

Aku menutup sahaja laptopku dan mendapatkan Aqil dan menyusukannya. Sambil mendakap Aqil, aku tertidur bersamanya. Sedar-sedar, bila Alif anak kedua mengejutkan aku. 'Mama, mama, bangun.

Oh, fajar sudah menyinsing. Lalu aku bangkit ke dapur, sediakan sarapan buat suami dan anak-anak. Pagi tadi, aku memasak mee, aku lihat nasi semalam masih banyak, dan aku masak juga nasi goreng. Bermakna, sarapan pagi kami ada dua jenis, ala-ala di restoren juga, boleh pilih-pilih hendak menjamah apa.

Selepas habis bab sarapan pagi, kemas rumah. Bila anak-anak masih kecik, rumah akan kemas mungkin dalam setengah jam sahaja. Seusai kemas rumah, selesaikan dapur. Sambil-sambil cuci pinggan mangkuk, pakaian yang telah dimasukkan didalam mesin basuh semalam, dimasukkan air dan diputar. Buat kerja 3in1 perkara biasa bagi surirumah.

Bila semua sudah selesai, tengok jam sudah jam 11am, ayam beku seperti batu dikeluarkan bagi menanti aisnya lebur. Dimasukkan air bagi mempercepatkan proses pencairan ais pada ayam.

Jam 12, operasi memasak tengahari pula dimulakan. Halia dan bawang-bawang diketuk-ketuk dalam lesung batu untuk masak sup kaki ayam, suami suka. Masak sup resepi Ibu dia, diam-diam aku tanya ibu mertua pasal resepi sup Jawa. Masa sebelum kahwin lagi sudah praktis buat sup Jawa.

Lepas makan tengahari, menunaikan tuntutan-Nya, dan barulah aku buka laptop untuk sambung kembali aktiviti penulisan yang tergendala Subuh tadi.

Dinner malam ini, tidak perlu fikir lagi, sup ada lagi sebelanga, sengaja dibuat. Malam ini tinggal dipanaskan.

Apa yang perlu difikirkan lagi, adalah pakaian yang menggunung untuk dilipat. Pakaian yang kelmarin dan pagi tadi yang baru dijemur.

Maka, surirumah ini tiada 'punchcard', namun, kerjanya dari awal subuh hingga ke malam. Sabtu dan ahad ada free sedikit sebab ada orang bantu untuk mengayun buaian.

Oleh itu, hargailah mereka.

Coretan Mama Writerpreneur

Mama Writerpreneur (7-24)

Tips pengurusan masa seorang 'Mama Writerpreneur'

(Seorang ibu kepada 3 anak yang masih kecil menulis 3 buku setahun, menerbit dan menjualnya)

Baik.

Sebagai seorang surirumah sepenuh masa yang menulis, menerbit dan menjual, kejayaan besar yang berlaku pada tahun 2016 adalah siap 3 buku selama setahun.

Buku pertama '7 Rahsia Tenang Menghadapi Ujian Hidup' - Terbit sendiri pada 1/10/2016
Buku kedua '365 Kata-kata Motivasi Untuk Ketenangan Hati dan Kedamaian Jiwa menuju Kejayaan (Diterima untuk terbit oleh Karya Bestari)
Buku ketiga 'Ini Kisah Ayah' - Belum terbit

Kejayaan besar itu walau orang lain mungkin nampak kecil, namun ia sangat signifikan dalam hidup ini. Kerana memegang buku sendiri sudah lama berada di alam angan-angan, bila sudah di alam nyata, memegang buku sendiri itu punya 'Kepuasan' yang sangat tinggi. Sehingga aku lupa kesan sampingan tatkala buku pertama terbit.

Kesan sampingannya adalah:

1) Saya telah dijemput untuk memberi Ceramah Motivasi di satu sekolah menengah di Kota Belud, sejurus selepas itu, saya digelar 'Motivator'
2) Saya telah dijemput untuk hadir sesi wawancara di Unit Maklumat Rakyat di Jabatan Penerangan Kota Kinabalu.
3) Rakan dan Followers semakin bertambah
4) Diri menjadi lebih konfiden, self-esteem meningkat kerana ada result dari usaha
5) Kerana banyak berkongsi mengenai 'Tulis, Terbit dan Jual', saya digelar Sifu. Ramai yang ingin belajar.


Namun, selalu ingatkan diri sendiri, tetaplah berada di atas garis keikhlasan menulis, bersama-sama buku, akan ada dugaan iaitu masa dan nama. Usah terlalu bangga dengan pencapaian yang ada, jika kita rasa diri kita sudah terlalu hebat, ada orang lain yang lebih hebat daripada kita, Allah yang Maha Hebat yang menjadikan diri kita hebat. Bersyukurlah, atas anugerah menulis yang Dia Berikan.

Baik,
Sebenarnya, saya ingin berkongsi mengenai 'Pengurusan Masa'. Ia sangat penting bagi seorang surirumah dan ibu yang menulis.

Kaedah pengurusan masa yang bijak adalah:

1) Buat jadual Harian, Mingguan, Bulanan

Jadual Harian
Buat sarapan, menyapu, urus anak (3 orang), cuci pinggan mangkuk, basuh baju, masak tengahari, MENULIS (masukkan aktiviti menulis sebagai aktiviti setiap hari kena lakukan)

Jadual Mingguan
Mop rumah, cuci tandas, kemas aisbok, susun atur pakaian dalam almari, basuh tudung dan telekung, ke pasar, RANCANG AKTIVITI MENULIS. Saya setiap hujung minggu pastikan semua yang saya post di FB saya akan save dalam satu folder.

Jadual Bulanan
Kemas aisbok, kemas tempat menulis, siapkan kunci kira-kira di hujung bulan. Berapa jualan buku? Stok buku yang tinggal?

Jadual Tahunan
Cek sistem kerja dalam setahun, perbaiki mana yang silap. Tulis azam apa yang ingin dicapai untuk tahun hadapan.

2) Kebiasaan kecil membawa kejayaan besar
- Bangun awal pagi, jam 4am, Bersyukur
-Solat, perbanyakkan solat sunat
-Menjadi seorang yang pengemas, andai rumah lintang pukan, dikhuatiri idea menulis juga lintang pukang.
-Mandi awal (say No to baju kelawar dan kiambang, before 7)
-Solat Dhuha dan Tahajud
-Banyakkan Sedekah

3) Jimatkan penggunaan 'MASA'
-Hujung minggu, blender siap-siap bawang putih dan bawang merah, simpan di dalam aisbok. Jadi, setiap kali masak, tidak perlu menangis sebab mengupas bawang.


Semoga Bermanfaat

Mama Writerpreneur

7/1/2017




Mama Writerpreneur (6-24)

Tips mendapat 'Testimoni' buku

Satu cara untuk kita menggumpul testimoni pembaca buku adalah dengan membuat 'contest'. Penulis sendiri kena buat contest ini agar dapat 'engagement' dengan pembaca. Persediaan adalah menyediakan hadiah yang berpatutan buat para pemenang. Anggaplah ia adalah sebagai perkongsian rezeki dan penghargaan kepada pembaca-pembaca buku anda. Di samping itu, testimoni yang diberikan, boleh mendorong orang lain untuk mendapatkan buku anda.

Contoh contest yang telah saya lakukan pada akhir tahun 2016 yang lalu:


Assalamualaikum & Selamat Pagi ... 

Buat semua pembaca buku '7 Rahsia Tenang Menghadapi Ujian Hidup'.
.
.
Sempena hari ke-84 terbitnya buku '7RTMUH', saya ingin berikan contest. Berikut adalah cara-caranya:

#1 Selfie dengan buku '7RTMUH'
#2 Buat ulasan, komen @ manfaat berkenaan dengan buku tersebut
#3 Tag saya di FB berkenaan perkara 1&2 diatas.
.
.
Tarikh mula: 23/12/2016 (Jumaat)
Tarikh akhir: 30/12/2016 (Jumaat)
Pengumuman pemenang: 31/12/2016
.
.
Hadiah:
-Wang Tunai RM100 beserta hadiah iringan.
-Ulasan pemenang akan dimasukkan di ruangan 'Apa kata mereka' pada cetakan edisi ketiga nanti.

Sebarang pertanyaan, boleh berhubung terus dengan saya.

P/S: Berikan ulasan yang ikhlas ya, andai anda berikan keikhlasan dalam menulis, ia boleh dirasai oleh pembaca.
Selamat Mencuba, Semoga Berjaya :)

Farrawati Sabli
Yang menulis buku '7RTMUH


Sepanjang minggu, ingatkan para peserta dengan kata-kata 'softselling', tidak nampak menjual pun.

Proses penilaian dan pemilihan pemenang contest buku '7RTMUH' sedang berlangsung. Esok pengumuman pemenang, jam 10am. InsyaAllah.
Stay tune :)
Maaf, tiada undian SMS.
Masih boleh menghantar penyertaan sebelum jam 11.59pm malam ini.
Sekian.

Bila tiba hari pengumuman pemenang:

[KEPUTUSAN CONTEST BUKU '7RTMUH']
.
.
Alhamdulillah,
Berikut saya senaraikan 5 orang pemenang contest buku '7 Rahsia Tenang Menghadapi Ujian Hidup'.
.
Mawar Unggu
Buku ini banyak mengajar diri ke arah positif..
..Lebih 7 kali baca.. Sebab selalu sahaja perasaan negatif hadir dalam diri ini.
Jatuh bangun sendiri...Cerita dalam buku ini hampir sama dengan cerita hidup saya.. Sebab itu saya suka baca berulang kali..
Semasa pertama kali saya baca, saya menangis. Sebab ada lagi orang lain yang bermasalah daripada saya, bab 3 paling menyentuh jiwa saya iaitu ‘mari belajar senyum dalam ujian’.
Dan bab 6..belajar sesuatu daripada ujian.. Allah SWT uji saya.. Allah tidak uji jika saya tidak kuat untuk hadapinya..
Saya seorang yang pendendam.. Bila sampai bab maafkan orang saya baca ulang-ulang..sebab baca dengan buat tidak sama, saya usaha sebab malu pada diri.
Saya suka ayat-ayat dalam buku ini sebab lahir ikhlas daripada hati dan sampai ke hati saya...
Ya kini saya tidak mengalah lagi... Saya akan terus ke angkasa semakin tenang dengan JALAN ALLAH.. BUKU INI ASBAB SAHAJA. Semua atas izin Allah.
.
Hairyiea Ismail
Setiap kali saya baca buku 7RTMUH, ia bagaikan mengisahkan hidup saya yang naik turun naik turun...
Setiap kali baca, saya menangis..
Setiap kali baca, saya terimbas kenangan dulu
Setiap kali baca, saya sedar telah banyak perkara sukar yang telah saya lalui, dan saya rupanya mampu lalui.
Setiap kali baca, saya bersyukur atas nikmat yang terlalu banyak Allah SWT berikan kepada saya.
Setiap kali baca saya selalu ingat pada mereka yang telah PERGI untuk saya sampaikan sekalung doa.
Buku ini seperti bercerita kepada saya agar saya terus kuat dan senantiasa bersyukur kerana setiap ujian itu pasti ada barakah yang ingin disampaikan..
Walau susah bagaimana hidup jalani ia dengan tenang.
.
Aniem Jemain
Apapun yang terjadi mind set kena positif...
Dalam media sosial orang sindir-sindir abaikan, kesusahan kita hanya Allah SWT yang MAHA MENGETAHUI....Buku 7RTMUH telah banyak mengajar saya tentang ketenangan hati.
.
Mumtaz Hidayahtullah Yatau
Padat dengan rahsia kehidupan.
Bagaimana Bangkit semula selepas jatuh... Disakiti berulang-ulang? kecewa berkali-kali?
Perkongsian santai penuh dengan tangisan dan kasih sayang..
Tulisan sahabat hebat saya Kak Farrawati Sabli
 Semoga ia membantu sesiapa Sahaja yang memerlukan...
.
Suryani Mohd Sirun
7RTMUH memberikan banyak pengajaran dan nilai-nilai moral yang mampu membantu kita dalam mengharungi kehidupan di dunia yang tidak kalis ujian dan cabaran ini. Buku ini juga sangat sesuai untuk golongan yang sedang galau kerana diuji dan mencari erti hidup.
7RTMUH merupakan penawar yang mujarab. Manusia dan ujian berpisah tiada. Membaca 7RTMUH mampu mengubah sudut pandang manusia tentang ujian dan masalah dari negatif kepada positif.
Terima Kasih pada semua.
Semoga Bermanfaat, Salam Ketenangan Hati.
Saya pm untuk claim hadiah (Sekeping not oren, mini kalendar, buku screaming-free parenting dan gift bunga-bunga cinta) di hari jumaat yang penuh barokah ini ya.



Penulis 7RTMUH
6/1/2017


Thursday, January 5, 2017

Mama Writerpreneur (5-24)

9 Tips Menulis Dari Hati

1) Banyak membaca, membaca dan membaca. Membaca meningkatkan perbendaharaan kata dan menambah ilmu.

Selepas saya membuat keputusan untuk fokus dalam bidang penulisan, saya disiplinkan diri saya untuk membaca empat buah buku sebulan. Seminggu satu buku.

2) Banyakkan mendengar daripada bercakap.

Kadang-kadang, seseorang mendatangi kita dan bercerita sesuatu perkara, kita boleh cuba menulis apa yang dia telah sampaikan.

Contohnya, cerita si A, kehidupannya kini sudah tidak seperti dulu lagi, dulu sihat dan kaya. Kini, sakit dan miskin.

Kita boleh mengolah satu penulisan,

'Hidup kita ini seperti roda, sekejap di atas, sekejap di bawah. Bila kita berada di atas, jangan lupa orang yang berada di bawah. Kerana, kita juga asalnya dari bawah. Ingatlah 5 perkara, sebelum datangnya 5 perkara'.

Buat draf dulu, kemudian olah lagi ayat itu supaya lebih cantik.

3) Hati kena sentiasa bersih baru mudah kita mengeluarkan kata-kata yang penuh hikmah.

4) Fahami keadaan, fahami orang lain dan visualkan dalam bentuk penulisan.

5) Menggunakan perkataan positif dalam ayat yang ingin disampaikan.

Jangan memasukkan perkataan negatif dan seperti berburuk sangka kepada pembaca.
Contoh:
'Janganlah kita tidak bersedekah pada hari jumaat nanti rezeki jadi sempit.

Lebih baik menulis,
'Mari bersama menjemput rezeki' di hari Jumaat yang mulia ini.

Ayat B lebih sampai ke hati

6) Pilih waktu yang sunyi untuk menulis.Saya suka menulis di sepertiga malam.

7) Setiap penulisan kita perlu ada tema. Tema penulisan saya adalah tema kasih sayang kerana fitrah manusia sangat sukakan kasih sayang.

8) Percaya pada diri, anda boleh menulis. Saya pernah membuat Hashtag, #fsWriteFromTheHeart untuk melatih diri ini untuk terus berkarya dari hati.

9)  Buat latihan menulis sekerap mungkin, jadikan media sosial seperti Facebook sebagai medan latihan.

Selamat Menulis

Tulis, Terbit dan Jual

Mama Writerpreneur




Wednesday, January 4, 2017

Mama Writerpreneur (4-24)

Bagaimana untuk kekalkan motivasi untuk menulis hingga jadi buku?

Ada masanya, kita jadi malas, tiada idea kemudian berhenti menulis. Sebab itu buku tidak siap-siap dari tahun ke tahun.

Saya ada satu petua untuk terus menulis sampai jadi buku,

Petuanya adalah, selalu ingat MATI.

Mati itu pasti, sekarang cuba muhasabah diri, adakah kita sudah cukup bekalan hendak dibawa ke Sana nanti. Hidup di dunia ini adalah menanam sebanyak mana amalan dan di akhirat nanti untuk menuai.

Apabila anak Adam mati, terputus segala amalan kecuali tiga perkara:

1) Sedekah jariah
2) Ilmu yang bermanfaat
3) Doa anak yang soleh

Melalui buku, kita boleh mendapat pahala yang berterusan selepas kita mati. Namun, pastikan anda menulis buku yang bermanfaat kepada orang yang membacanya. Ia juga boleh menjadi sedekah jariah andai kita wakafkan buku kita ke masjid dan ke mana-mana tempat yang dirasakan perlu.

Oleh kerana, kita tidak pernah tahu bila giliran kita dijemput untuk pulang menemui sang Pencipta, harus bersedia, takut tidak sempat.

Tulis buku hingga jadi.
Mulakan sekarang,
Jangan tangguh-tangguh.
Konsisten menulis.

Disebabkan petua selalu ingat mati ini, saya sendiri tidak menyangka pada tahun 2016, saya telah siap menulis tiga buah buku.

Pertama:
7 Rahsia Tenang Menghadapi Ujian Hidup (Terbit Sendiri) (1 Oktober 2016)

Kedua:
365 Kata-Kata Motivasi Untuk Ketenangan Hati dan Kedamaian Jiwa Menuju Kejayaan (Diterima untuk terbit oleh Karya Bestari Karangkraf)

Ketiga:
Ini Kisah Ayah (Belum Terbit)

Benarlah,
Orang yang bijak itu adalah orang yang selalu ingat mati.

Bila selalu ingat mati, kita ada motivasi yang kuat untuk menyelesaikan sesuatu perkara sehingga ia menjadi.

Ramai orang boleh memasang azam, impian, cita-cita di awal tahun. Namun, bila tiba hujung tahun, berapa orang yang berjaya mencapainya?

Oleh itu, cuba amalkan petua ini. InsyaAllah, anda akan berjaya memegang buku anda sendiri seperti yang dicita-citakan selama ini.

Semoga Bermanfaat, Selamat Menulis!

Mama Writerpreneur

Mama Writerpreneur (3-24)

Bagaimana seorang ibu yang mempunyai 3 orang anak kecil boleh menulis 3 buku setahun?

Berikut saya kongsikan 7 perkara penting untuk mula menulis:

1) Pengurusan masa yang baik
2) Menjadikan menulis itu satu tabiat, menulis setiap hari
3) Upgrade ilmu, cari sifu penulisan
4) Tambah sahabat di media sosial di kalangan penulis
5) Niat menulis itu baik
6) Merancang aktiviti setiap hari, asingkan antara tanggungjawab dan cita-cita
7) Sediakan dateline (ganttchart)

Tulis sampai jadi:

Buat cover buku yang ingin ditulis awal-awa; dan letak di tempat yang anda biasa lihat. War-warkan yang anda tengah menulis buku dan bakal terbit.

Contoh:



Iya bertujuan untuk menggerakkan minda bawah sedar anda untuk bergerak secara autopilot untuk mencapai impian anda untuk menjadi penulis.

Ayuh, buat langkah pertama...

Selamat Menulis..!!!

Mama Writerpreneur


Tuesday, January 3, 2017

Mama Writerpreneur (2-24)

Afif 1st Day At School 

Afif anak mama yang soleh, 
Pagi tadi mama kejut bangun, 
'abang, bangun, mandi, pergi sekolah'
Afif liat sangat mau bangun, berat, nangis. 
Lalu, mama bagitau, jom kita semua pergi sekolah. Adik alif, adik aqil, mama & papa, semua sekali pergi sekolah ikut afif. 
.
Barulah afif bangun mahu ke sekolah.
.
Sampai sekolah, sudah daftar. Afif masih dalam keadaan blur, rasa takut sebab tidak biasa lagi. Sampai mama ikut sekejap masuk dalam kelas temankan afif.
.
Kemudian, mama keluar, tengok saja dari tingkap beserta ibu-ibu yang lain. Afif masih blur, ada kawan-kawan yang lain nangis, afif tengok kiri kanan, semua kawan baru pertama kali jumpa. Tengok depan & belakang pun sama, tiada sorang pun afif kenal. Lalu, mama nampak afif nangis. Mengesat air mata, mama pun yang dari tadi tengok jatuh air mata juga. Mama tengok kawan mama di sebelah pun nangis juga tengok anak dia.
.
Masa tu, bila nampak afif nangis, mahu juga mama masuk kelas dan peluk afif.
.
Anakku afif,
Ini adalah permulaan afif melihat dunia pembelajaran di luar, bergaul dengan kawan-kawan, belajar berkasih sayang dengan guru. Belajar berdikari, ikut peraturan di sekolah tadika. Semua ini satu kejutan bagi afif dan semua kawan-kawan afif yang nangis-nangis tu. Semua orang kena lalui nak, pujuklah hati agar suka perkara baru ini, mama yakin perasaan itu sementara sahaja. InsyaAllah, 2@3 hari afif sudah ok. Biasalah tu, proses mahu adaptasi dengan keadaan baru memerlukan masa. Ada orang cepat, ada orang lambat.
.
Oklah afif, nanti jam 2 mama ambik. Alah, 6 jam saja pun pisah kejap dengan mama & adik-adik. Lagi 18 jam, masa kita bersama di rumah. Nanti besar, afif rindu saat ini. Percayalah.
.
Jangan lupa bersyukur nak, Allah izin semua ini berlaku, Allah izin afif sihat sebelum hari pertama ke sekolah.





Balik dari sekolah afif, hampir sejam menemaninya kerana menangis, saya mendapat panggilan telefon dari Semenanjung,
'Puan Farrawati, puan ada menghantar manuskrip kepada syarikat penerbitan kami semasa Konvensyen Penulisan tempoh hari. Kami telah menilai manuskrip puan, ianya sangat bagus dan kami ingin menerbitkannya sekiranya puan bersetuju.
.
Alhamdulillah, terima kasih puan. 
.
Saya mendengar setiap penerangan editor kanan syarikat itu dengan terperinci sambil-sambil mengesat air mata.
.
'Bila tiba proses editing buku puan nanti, saya sertakan surat perjanjian mengenai royalti buku dan kaedah pembayaran. Boleh berikan saya softcopy manuskrip untuk proses seterusnya.'
.
Alhamdulillah, syukur pada-Mu Ya Allah. Saya menangis kerana ini pertama kali karya saya diterima untuk diterbitkan oleh Syarikat besar.
.
Sebelum ini, saya banyak kali mencuba, namun ia ditolak, ditolak dan ditolak. Sehingga saya ambil keputusan menerbitkan sendiri buku pertama saya.
.
Bila saya siap buku kedua, saya cuba lagi hantar.
.
Alhamdulillah. Finally, ia diterima.
.
Terima Kasih Ya Allah.
Engkau mengikut sangkaan hamba-Mu.
.
Jadi, hari ini dalam sejarah, 2 kali menangis, masa hantar afif ke sekolah, dan masa karya diterima oleh Syarikat Penerbitan untuk diterbitkan.
#DateToRemember, 3/1/2017

Selepas saya up status berkenaan buku diterima untuk diterbitkan di Facebook, saya ke pasar beli ikan. Dari pasar, terus siang ikan, goreng, masak sayur dan selesai masak. Mandi, mandikan anak-anak, solat magrib dan suap anak-anak.
.
Bila semua tanggungjawab hakiki siap, anak-anak pun sudah tidur, saya buka FB, ramai yang like status saya tu. Saya baca komen satu-satu. Air mata menitis lagi untuk kali ketiga pada hari ini.
.
Terima kasih semua. Kejayaan kecil tetapi signifikan dalam hidup saya kerana ia adalah antara tanggungjawab dan cita-cita. Bila anak-anak sudah tidur, di situlah masa saya menulis.
.
Sebab itu bila karya saya ditolak, saya menangis.
Bila karya saya diterima, saya menangis juga.

Success is a Journey :)



Catatan Mama Writerpreneur :)

Monday, January 2, 2017

Mama Writerpreneur (1-24)

Pepatah ada mengatakan,

Kita tidak mampu mengubah sejarah,
Tetapi kita mampu CIPTA SEJARAH.

Tahun 2016 yang telah berlalu, sejarah buat diri sendiri, jika sebelum ini aku yang cintakan buku, sudah lama ingin menulis buku tapi bayang buku pun tidak pernah nampak. Hanya impian, angan-angan tetapi bulan berganti bulan, tahun berganti tahun, buku tidak ada pun. Hanya buku yang hampir penuh di rak buku rumahku. Gemar beli buku, ada juga hanya beli saja, sampai sekarang belum buka dan baca.

Memasang azam ingin menulis buku sudah lama. Ia bertitik tolak dari kecintaanku terhadap buku. Tahun 2009, tertubuhnya blog ini yang kekal dengan tajuk 'Aku, Buku & Cinta'. Daripada pembaca tegar buku-buku motivasi, buku agama dan pembangunan diri, terdetik di hatiku ingin menulis buku sendiri. Langkah diambil, namun,

2014- Tiada buku
2015- Tiada buku
2016- Ada. Terbitnya buku pertama yang bertajuk '7 Rahsia Tenang Menghadapi ujian hidup'

Bagaimana akhirnya aku berjaya Tulis & Terbit buku?

Berikut dikongsikan sorotan Tulis & Terbit buku pertama:
1) Awal tahun 2016, morning sickness yang amat teruk. Tidak keluar rumah, stress yang melampau. Disusuli dengan ibuku yang sakit ketika itu (scizoprenia).
2) Pekerjaan aku ketika itu adalah Konsultan Takaful dan Usahawan Sosial (begitu aktif keluar rumah dan berpersatuan).
3) Bila diuji dengan ujian sebegitu, terdetik di hatiku untuk hanya bekerja dari rumah. Oleh kerana anak-anak kecil yang sangat memerlukan perhatian 100% seorang ibu. Anak sulung diuji dengan Athma, beberapa kali keluar masuk wad.
4) Sebelum itu, aku ada juga bertanya-tanya pada jiran sebelah rumah jika hantar anak ke rumahnya, berapa bayaran? Dia katakan jika sehari penuh RM300 seorang. Dua orang RM600, Tiga orang RM900.
5) Makin kuat tekadku hendak fokus bekerja dari rumah.
6) Selepas habis fasa morning sickness, aku mula menulis. Ketika sarat, aku tetap menulis. Bukan senang menulis dalam keadaan sarat mengandung, namun, aku gagahi juga.
7) Anak ketiga lahir pada 22 Julai 2016, buku pertama lahir pada 1 Oktober 2016.
8) Proses editing dan permohonan ISBN berlaku dalam keadaan tengah berpantang (hanya rehat dalam 2 minggu selepas bersalin)
9) Habis sahaja tempoh kuarantin (44 hari), saya beserta baby (Mohd Aqil), berdua ke Syarikat Cetak di Kota Kinabalu. (Moment yang tidak dapat dilupakan, seminggu sibuk dengan proses penerbitan, anak sulung dan kedua dihantar ke kampung). Sempat menyinggah di sebuah restoren berhawa dingin di Alamesra kerana baby hendak menyusu.
10) Finally, impianku tercapai.


Apa yang menyebabkan aku berjaya tulis dan terbit buku pertama adalah:
1) Big Why (AKU HARUS BERJAYA DEMI ORANG-ORANG YANG AKU SAYANG)
2) Buat keputusan
3) Fokus
4) Niat yang baik (Allah SWT pasti akan bantu kita)
5) Bijak urus masa
6) Tempuhi setiap cabaran dengan tenang
7) Berdoa

Kini, aku amat bahagia menjadi Penulis, di samping 3 hero tercinta di rumah.
Mohd Afif, 4th
Mohd Alif 2th
Mohd Aqil 5 bulan

Thank You Allah !

Catatan Mama Writerpreneur
Farrawati Sabli
Tulis, Terbit dan Jual
3/1/2017