Wednesday, March 15, 2017

7 SEBAB KENAPA HATI TIDAK TENANG?

PERTAMA
#KurangBersyukur
Prinsip mendapat ketenangan dengan syukur:
1) Usah tunggu bahagia untuk kita bersyukur, tetapi bersyukur dahulu untuk dapat bahagia.
2) Usah tunggu banyaknya nikmat baru hendak bersyukur, tetapi bersyukurlah atas nikmat yang sedikit. Apabila kita bersyukur pada nikmat yang sedikit, Allah akan tambah nikmat. InsyaAllah.
Kualiti jiwa adalah pada kualiti SYUKUR.

Mengapa sukar untuk BERSYUKUR?
#TersalahFokus
Adakalanya:
-Kita terlalu fokus pada apa yang tidak ada, tidak fokus pada apa yang telah ada.
-Kita terlalu fokus pada kekurangan, bukan pada kelebihan.
-Kita terlalu fokus pada nikmat, tidak fokus pada Pemberi Nikmat.
Kerana tersalah fokus, kita lebih banyak mengeluh dari bersyukur. Hidup jadi tidak tenang kerana titik-titik penyakit hati makin menebal. Tekanan dari ujian hidup tidak dapat diuruskan dengan baik.
Bersyukurlah! Terlalu banyak nikmat yang perlu disyukuri. Alhamdulillah.

KEDUA
#SukarMemaafkan
Kajian dari pakar psikologi telah membuktikan bahawa memaafkan mampu menghilangkan segala beban dalam hidup kita. Namun, caranya sudah tentu dengan kemaafan yang disertai dengan penuh keikhlasan sehingga kehidupan kita menjadi lebih tenang dan indah.
.
MENGAPA TIADA MAAF BAGIMU?
Sesuatu perkara yang menyakitkan satu ketika dulu kita simpan-simpan dan pendam dalam hati, ianya umpama menyimpan sebuah bara api di dalam hati, tidak berapi, tetapi terus berasap, jika tidak dipadam, mungkin bara api itu terbakar lagi.
.
Apalagi ada orang lain yang membantu untuk mengipas bara api itu. Tentulah makin berapi-api kemarahan itu. Makin benci, makin dendam, makin marah.
.
Begitu sakit menyimpan dendam dan kemarahan. Hati sakit, jiwa sakit, gundah gulana. Hati bagai terpenjara dalam rasa dendam yang tidak berkesudahan.
.
Pujuklah hati, jangan sakit lagi.
Pujuklah hati, jangan terus lemah begini.
.
Andai ingin hidup tenang dan bahagia, sulitkah untuk memaafkan?
Kawan, hidup hanya sementara. Akhirat juga yang kekal abadi. Maafkanlah....

KETIGA
#TerlaluMengharapPadanganManusia
Apabila membuat sesuatu pekerjaan, yang diharapkan adalah pujian manusia, bukan pujian Ilahi. Contohnya, buat baik mengharap suami puji, mengharap suami puji depan kawan-kawan dia. Namun, bila tidak dapat apa yang diharapkan, mulalah marah sendiri. 

Jika ikhlas dalam sesuatu hal, tidak timbul pengharapan pada manusia, ia memenatkan kerana masing-masing punya ego tersendiri. Sebaliknya, lakukanlah sesuatu itu, dengan hanya mengharapkan Redha Ilahi. 

InsyaAllah, hati akan tenang kerana telah membuatkan amal baik dengan hanya memohon pandangan Allah.

Akan bersambung.