Wednesday, March 15, 2017

AKIBAT DEPRESI

Keluarga dan Penjaga Terdedah kepada KEMURUNGAN.
Itulah tajuk perbincangan di MHI tadi (15/3/2017). Saya tekun mendengar sebab ia adalah dalam niche penulisan saya.
.
Puan Hariyati Ariffin, ibu kepada seorang pesakit kemurungan berkongsi rasa di MHI tadi. Anak perempuannya yang kini berusia 35 tahun, menghidapi penyakit kemurungan sejak 11 tahun yang lalu. Pada peringkat awal, anak dia mempunyai simptom seperti tidak mahu bekerja, malas yang luar biasa, tidur di sebelah siang, dan berjaga di sebelah malam.
.
Puan Hariyati mengatakan kini anaknya itu telah pulih 80% dengan bantuan ubat psikiatri dari hospital, namun, masih malas. Tidak mengemaskan rumah, anti-sosial, hanya mengurung dirinya di bilik dan sangat sensitif. Sehingga anak bongsunya tidak boleh tinggal di rumah kerana anaknya yang sakit itu sangat cemburu. Terpaksa dicarikan rumah sewa yang lain agar anak bongsunya dapat belajar dengan tenang.
.
Puan Haryati masih bekerja, apabila dia balik kerja, cermin tingkap habis pecah-pecah. Rumah berselerak. Perlu sabar dengan karenah anak itu, namun, kerana sehingga 11 tahun bergelumang dengan tekanan hebat akibat masalah tekanan anaknya, dia juga mengalami kemurungan tetapi masih boleh dikawal.
.
Allahuakbar, Allah berikan ketabahan yang luar biasa kepada ibu ini, diuji dengan anak yang sakit 'ketidakseimbangan bahan kimia di dalam otak', menyebabkan anak itu abnormal dari segi mental.
Semoga tabah Puan Hariyati, kasih ibu membawa ke Syurga!