Friday, March 17, 2017

10 Cara TENANGKAN HATI Dalam Berusaha?

10 Cara Bagaimana Untuk TENANG Dalam Berusaha?
#1
Jangan terlalu fikirkan hasil, tenang. Usaha. Bila kita tenang, aura lebih terserlah. Hargai usaha dan serah pada Allah swt. Hati kita dalam genggaman-Nya.
#2
Bebaskan diri dari penghargaan manusia, jangan merasa hebat. Dia yang Maha Hebat yang menjadikan diri kita hebat.Jika kita niat untuk buat baik, Dia akan balas dengan kebaikan. InsyaAllah
#3
Jangan terlalu rasa bersalah, ia akan melemahkan 'energy' kita. Taubat dan perbaiki kesilapan.
#4
Kita tahu dunia ini tempat ujian, markahnya nanti di Padang Mahsyar. InsyaAllah, kita akan tenang kerana sentiasa ingat untuk mengumpul banyak bekalan untuk dibawa pulang ke tempat abadi.
#5
Dunia bukan tempat berlumba, tetapi untuk melakukan yang terbaik. Bukan untuk fokus dicakap orang baik, tetapi perlu menjadi orang yang baik. Bukan sebab hendak tunjuk hebat tapi ia ibadah. Sentiasa periksa ketulusan dan keikhlasan hati.
#6
Maksimakan ikhtiar. Atur strategi dan taubat terus menerus. Sentiasa tenang, pasti ada jalan. Sebab rezeki susah kerana terhalang oleh dosa. Jadi banyakkan taubat, Allah akan membuka rezeki tanpa disangka.
#7
Hidup harus lurus, harus ada ketulusan dn keikhlasan. Andai tiada, usaha kita tidak menjadi amal kebaikan.
#8
Ketika kita mahukan sesuatu, bertenanglah untuk menghadapi prosesnya. Setiap satu doa, Allah akan jawab.
#9
Tiada orang yang lebih hebat dan kuat tanpa mengatasi masalah. Jika mahu naik kelas, kita mesti mengatasi masalah. Ubah definisi masalah menjadi positif.
#10
Mengeluh hanya menambahkan masalah. Tangani dengan rasa syukur,banyak beramal, sedekah dan berdoa. Tenangkan hati yang gelisah. Masalah itu, Allah yang izinkan ia berlaku.
Petikan dari buku 'Ingatkan jadi SAINTIS, tapi jadi PENULIS' (Farrawati Sabli)
COMING SOON :)

Wednesday, March 15, 2017

7 SEBAB KENAPA HATI TIDAK TENANG?

PERTAMA
#KurangBersyukur
Prinsip mendapat ketenangan dengan syukur:
1) Usah tunggu bahagia untuk kita bersyukur, tetapi bersyukur dahulu untuk dapat bahagia.
2) Usah tunggu banyaknya nikmat baru hendak bersyukur, tetapi bersyukurlah atas nikmat yang sedikit. Apabila kita bersyukur pada nikmat yang sedikit, Allah akan tambah nikmat. InsyaAllah.
Kualiti jiwa adalah pada kualiti SYUKUR.

Mengapa sukar untuk BERSYUKUR?
#TersalahFokus
Adakalanya:
-Kita terlalu fokus pada apa yang tidak ada, tidak fokus pada apa yang telah ada.
-Kita terlalu fokus pada kekurangan, bukan pada kelebihan.
-Kita terlalu fokus pada nikmat, tidak fokus pada Pemberi Nikmat.
Kerana tersalah fokus, kita lebih banyak mengeluh dari bersyukur. Hidup jadi tidak tenang kerana titik-titik penyakit hati makin menebal. Tekanan dari ujian hidup tidak dapat diuruskan dengan baik.
Bersyukurlah! Terlalu banyak nikmat yang perlu disyukuri. Alhamdulillah.

KEDUA
#SukarMemaafkan
Kajian dari pakar psikologi telah membuktikan bahawa memaafkan mampu menghilangkan segala beban dalam hidup kita. Namun, caranya sudah tentu dengan kemaafan yang disertai dengan penuh keikhlasan sehingga kehidupan kita menjadi lebih tenang dan indah.
.
MENGAPA TIADA MAAF BAGIMU?
Sesuatu perkara yang menyakitkan satu ketika dulu kita simpan-simpan dan pendam dalam hati, ianya umpama menyimpan sebuah bara api di dalam hati, tidak berapi, tetapi terus berasap, jika tidak dipadam, mungkin bara api itu terbakar lagi.
.
Apalagi ada orang lain yang membantu untuk mengipas bara api itu. Tentulah makin berapi-api kemarahan itu. Makin benci, makin dendam, makin marah.
.
Begitu sakit menyimpan dendam dan kemarahan. Hati sakit, jiwa sakit, gundah gulana. Hati bagai terpenjara dalam rasa dendam yang tidak berkesudahan.
.
Pujuklah hati, jangan sakit lagi.
Pujuklah hati, jangan terus lemah begini.
.
Andai ingin hidup tenang dan bahagia, sulitkah untuk memaafkan?
Kawan, hidup hanya sementara. Akhirat juga yang kekal abadi. Maafkanlah....

KETIGA
#TerlaluMengharapPadanganManusia
Apabila membuat sesuatu pekerjaan, yang diharapkan adalah pujian manusia, bukan pujian Ilahi. Contohnya, buat baik mengharap suami puji, mengharap suami puji depan kawan-kawan dia. Namun, bila tidak dapat apa yang diharapkan, mulalah marah sendiri. 

Jika ikhlas dalam sesuatu hal, tidak timbul pengharapan pada manusia, ia memenatkan kerana masing-masing punya ego tersendiri. Sebaliknya, lakukanlah sesuatu itu, dengan hanya mengharapkan Redha Ilahi. 

InsyaAllah, hati akan tenang kerana telah membuatkan amal baik dengan hanya memohon pandangan Allah.

Akan bersambung.




AKIBAT DEPRESI

Keluarga dan Penjaga Terdedah kepada KEMURUNGAN.
Itulah tajuk perbincangan di MHI tadi (15/3/2017). Saya tekun mendengar sebab ia adalah dalam niche penulisan saya.
.
Puan Hariyati Ariffin, ibu kepada seorang pesakit kemurungan berkongsi rasa di MHI tadi. Anak perempuannya yang kini berusia 35 tahun, menghidapi penyakit kemurungan sejak 11 tahun yang lalu. Pada peringkat awal, anak dia mempunyai simptom seperti tidak mahu bekerja, malas yang luar biasa, tidur di sebelah siang, dan berjaga di sebelah malam.
.
Puan Hariyati mengatakan kini anaknya itu telah pulih 80% dengan bantuan ubat psikiatri dari hospital, namun, masih malas. Tidak mengemaskan rumah, anti-sosial, hanya mengurung dirinya di bilik dan sangat sensitif. Sehingga anak bongsunya tidak boleh tinggal di rumah kerana anaknya yang sakit itu sangat cemburu. Terpaksa dicarikan rumah sewa yang lain agar anak bongsunya dapat belajar dengan tenang.
.
Puan Haryati masih bekerja, apabila dia balik kerja, cermin tingkap habis pecah-pecah. Rumah berselerak. Perlu sabar dengan karenah anak itu, namun, kerana sehingga 11 tahun bergelumang dengan tekanan hebat akibat masalah tekanan anaknya, dia juga mengalami kemurungan tetapi masih boleh dikawal.
.
Allahuakbar, Allah berikan ketabahan yang luar biasa kepada ibu ini, diuji dengan anak yang sakit 'ketidakseimbangan bahan kimia di dalam otak', menyebabkan anak itu abnormal dari segi mental.
Semoga tabah Puan Hariyati, kasih ibu membawa ke Syurga!

Thursday, January 19, 2017

Mama Writerpreneur (17-24)

Motivasi Menulis
************************************

Andai kita buat satu perkara yang tidak membuat kita bahagia, mungkin saat itu kita perlu memikirkan perkara yang lain yang membuatkan hati kita bahagia.
.
Ketika kita merasakan Sang Pencipta telah menutup satu pintu, boleh jadi Dia membuka pintu-pintu lain buat kita. Tapi, sekiranya kita tidak nampak pintu-pintu lain itu, bahkan kita hanya nampak hanya satu pintu sahaja. Bahagia tidak kunjung tiba, kita tidak kunjung maju malah mundur. Kejayaan terasa masih terlalu jauh.
.
Bila kita buat sesuatu perkara dengan ikhlas, rupa-rupanya ia hadiah yang begitu indah diciptakan buat kita.
.
Seandainya kita asyik mendapat nasib yang buruk, ia sebenarnya boleh mengeluarkan potensi diri kita yang sebenar.
.
Bersangka baik, setiap yang berlaku tidak ada yang sia-sia.

Farrawati Sabli
Selalu alami proses rebranding diri

Wednesday, January 18, 2017

Mama Writerpreneur (16-24)

'WHY' yang jelas, karya terhasil

Ramai orang yang ingin menulis, mereka pasti akan bertanya soalan-soalan ini.

Bagaimana mula menulis?
Apa yang patut ditulis?
Bila masa yang terbaik untuk menulis?
Siapa yang patut saya rujuk untuk mengajar saya menulis?
Berapa jumlah muka surat yang perlu untuk buat satu buku? Berapa kos terbit sendiri?
Apa yang perlu saya buat jika ketika menulis berlaku 'Mental Block'?

Pelbagai soalan-soalan yang berbangkit akan ditanya.

Namun, kunci untuk menulis sebuah karya sehingga jadi adalah satu soalan yang amat penting iaitu:

MENGAPA AKU MENULIS?

MENGAPA??

WHY?? WHY??

Jika anda telah menemui jawapan bagi soalan MENGAPA AKU MENULIS?

Anda secara tidak langsung akan menemui jawapan-jawapan yang lainnya.

Mengapa saya menulis?

1) Untuk ibu saya yang sakit Schizoprenia sejak saya berumur 11 tahun, pernah satu ketika saya bertanya kepada ibu, 'Mak, jika saya berikan mama hadiah, mama mahu hadiah apa|?
Ibu saya menjawab, 'Mama tidak mahu apa-apa nak, mama mahu satu sahaja iaitu 'KETENANGAN HATI'. Mama sangat menderita sebab hati tidak tenang, terpaksa bergantung dengan ubat penenang seumur hidup. Sejak dari hari itu, saya mencari pelbagai buku, mengkaji dan menulis sehingga terbitnya buku pertama '7 Rahsia Tenang Menghadapi Ujian Hidup' pada 1 Oktober 2016.

2) Untuk anak-anak. Saya sediakan ilmu kehidupan buat rujukan anak-anak. Kebanyakan ilmu ini saya dapat melalui pengalaman sendiri di Universiti Kehidupan. Andai umur saya tidak panjang, biarlah anak-anak saya membesar dengan buku-buku tulisan saya.

3) Menyedaikan bekalan untuk di alam Akhirat. Jika kita tulis ilmu berfaedah, yang membaca mendapat manfaat, insyaAllah, ia menjadi bekalan kita di Sana nanti.

Jadi,

Sebelum mula menulis, pastikan 'Why' anda jelas. Ia mampu menundukkan segala kesukaran sepanjang perjalanan anda menuju impian.

Selamat Menulis!!

Farrawati Sabli
 

Tuesday, January 17, 2017

Mama Writerpreneur (15-24)

Bagaimana menyentuh jiwa pembaca?

Menulis dengan jiwa dan rasa
**************************************
Sebelum menulis, cuba tanamkan rasa kecintaan, ketulusan dan kejujuran dalam diri. Rasakan ia, expresskan perasaan anda dan tulis.
Contoh:
a) Aku sayang kamu (tulis dan baca)
b) Aku sayang kamu (bayangkan orang yang paling kamu sayang, contohnya ibu. Bayangkan bagaimana anda expresskan rasa cinta pada ibu kamu)
Hasil:
A) Mendatar sahaja. Mesej tidak sampai ke hati.
B) Kita dapat merasakan cinta itu dengan penuh penghayatan. Intonasi dan penyampaian menjadi lain. Tanpa disedari, air mata berjurai-jurai ketika menulis.
.
Bagi penulis yang menulis tanpa jiwa, cinta dan tulus, karya mereka tidak mendatangkan kesan pada pembaca.
.
Jika ketika menulis, bersama dengan jiwa, cinta dan tulus, InsyaAllah, karya kita sentiasa menjadi sebutan. Kerana apa yang kita cuba sampaikan lahir dari hati, bukan dari hujung jari.
Kejujuran sangat penting dalam menulis.


Selamat Menulis!

Farrawati Sabli

Thursday, January 12, 2017

Mama writerpreneur (14-24)

WAKTU MENULIS


Dalam keadaan kesibukan kita sebagai seorang surirumah yang menulis, waktu yang amat berharga untuk menulis adalah ketika anak-anak telah tidur. Namun, pada setiap malam ketika menidurkan anak, kita juga ikut tertidur. Ini kerana badan sudah terlalu penat dengan aktiviti seharian, walaupun hanya di rumah.

Siapa kata surirumah tidak penat? Hanya orang mengalaminya yang tahu :)

Jadi, apa yang saya buat adalah, saya akan tidur awal. Ketika saya menidurkan anak-anak, saya juga akan tidur bersama mereka. Saya tidak mahu kehilangan momen menidurkan anak-anak yang masih kecil dek kerana terlalu ghairah menulis. Tidak...

Namun, saya bangun awal. Saya bangun sebelum Subuh. Di situlah saya ambil kesempatan untuk menulis. Dan, alhamdulillah, ilham menulis mencurah-curah saat itu. Seandainya saya tidak ada idea untuk menulis, saya akan membaca. Ia diselang selikan.

Jom, wujudkan waktu menulis!

Tulis sampai siap ya, bulatkan hati, jangan tiga segikan hati.

Wednesday, January 11, 2017

Mama Writerpreneur (13-24)

MENULIS GAYA HAMKA

Menurut HAMKA, tulisan yang lebih berharga ialah yang jujur, pendek dan terang. Jika panjang pun, ia ditulis dengan cara yang tidak membosankan. Tulisan yang lebih jitu sampai ke hati adalah tulisan yang benar-benar datangnya dari hati. Maka, hati jugalah yang menerimanya.

Adapun, tulisan yang hanya datang dari hujung jari, perginya ke pelupuk mata si pembaca untuk menidurkannya.

Pesan HAMKA lagi, kita haruslah menggunakan akal dengan saksama, ia seperti juga bermain olahraga juga. Perlu kepada latihan yang lama, dan kesungguhan yang tidak henti-henti. Orang yang berakal memandang ringan segala kesusahan, lumrah segala halangan yang menghambat tujuannya, sebab andai tujuan kita mulia, bertambah sulit untuk menempuhinya.

Sebagai penulis, elakkan:
-Merasa kagum pada diri sendiri
-Bongkak dengan nama dan keturunan sehingga lupa menyelidiki di manakah kekurangan diri
-Sukakan populariti

Sumber: Falsafah Hidup, Hamka